desperate housewife – gelombang cinta

terbaca kisah benar, tentang “desperate housewife” – gelombang cinta…agak menyedihkan tapi silap orang perempuan jugak, terlalu taksub dengan cinta sehingga sanggup ketepikan keluarga serta meninggalkan pekerjaan yang bagus…

anak kesayangan sanggup meninggikan suara dengan ayah tercinta di hari pernikahan demi lelaki yang dicintai, puncanya bakal suami meminta si gadis untuk berhenti kerja, si ayah menentang disebabkan si gadis punya pekerjaan yang sangat bagus…. atas desakan si gadis maka akhirnya si ayah beralah dan menikahkan anak gadis dalam keterpaksaan…

bermula kisah lara

ternyata panas yang diharapkan hingga ke petang rupanya hujan di tengah hari…selepas anak pertama dilahirkan sudah ada tanda2 retak dalam rumahtangga tapi dia sangat bijak menyembunyikan kesulitan yang dihadapi.

setelah dikurniakan anak ke 3, mahligai yang dibina kian besar retaknya, banyak barang kemas yang digadainya, abang dan adik serta ibunya menjadi tempat gadaian… semuanya dilakukan demi suami yang dicintai, sanggup buat apa saja asalkan suami gembira, sanggup memfitnah emak/ayah/adik-beradik demi menjaga hati suami…atas dasar ini dia terpisah dengan keluarga sendiri…

walaupun sanggup berkorban apa saja, si suami tetap berlaku curang bercinta dengan kawan sekolah dan akhirnya berkahwin di luar daerah….sekembali ke rumah si suami melafazkan talak dengan alasan TIADA KESERASIAN (keji sungguh sikap si suami), “what happen to a good housekeeper and a perfect wife”, si isteri terpinga pinga bila diceraikan… kasihan setelah sekian lamanya dia mendambakan diri, berkorban wang ringgit, waktu, keringat, mind, body and soul diceraikan tanpa belas kasihan…

selepas itu, dia asyik terkenang drama di malam akad nikahnya, menangis atas perbuatan derhakanya terhadap ibu/bapa…nasib bertambah malang bila anak bongsu berkahwin dengan orang filipina dan berhijrah ke barat, menantunya kini beralih ke agama asal Katholik, dia ragu2 dengan aqidah anaknya….SEDIH…!

setiap manusia di bumi ini diuji, itu yang kita percaya, ujian itu datang tidak pernah diundang, ia datang, datang dan tetap datang dalam perlbagai rupa dan bentuk….hanya kita yang diuji kadangkala tidak mengerti apa yang kita alami itu adalah ujian daripada yang maha Esa….

today is mine , tomorrow is yours…

Sila Kongsi :