Jangan Bersedih… Tersenyumlah

18.02.2019 – Isnin

Selesai urusan hari ini, terus ke Alamanda Mall, Putrajaya untuk solat dan minum petang. Sebelum itu, seperti biasa akan singgah MPH, meninjau buku-buku yang menarik, sebab sweetkurma memang suka membaca…

Sweetkurma mencari buku Ummul Mukminin Khadijah, Pemilik Istana di Syurga dan buku Dahsyatnya Qiamullail.  Sejak akhir-akhir ini, sweekurma rajin baca kisah Khadijah dan Zulaikha. Sebagai wanita, terlalu banyak inspirasi yang boleh didapati dari kisah dua wanita ini.  Sebenarnya banyak kisah wanita-wanita hebat yang boleh kita jadikan inspirasi…

Sedang sweetkurma ralit meneroka dari satu rak ke satu rak.  Tiba-tiba sweetkurma terpandang buku “Smile & Enjoy Your Life” @ Senyum & Nikmatilah Hidup Anda… Tertarik sangat dengan ringkasan dari buku ini :

Jangan bersedih, tersenyumlah dalam kehidupan. Apabila kesedihan, kegundahan dan kesempitan melanda, maka jangan anda berkata, “Ya Tuhan, aku memiliki kesulitan”, akan tetapi katakanlah, “Wahai kesulitan, aku memiliki Tuhan Yang Maha Besar, Tuhan Yang Maha Mulia, yang akan menjawab dan mengabulkan doa orang yang dalam kesulitan…

Sweetkurma belum beli buku ini, tapi akan beli In Sha Allah.  Sweetkurma beli dua naskah dulu “Ummul Mukminin Khadijah, Pemilik Istana di Syurga” dan buku “Dahsyatnya Qiamullail”…

Tersenyumlah, kerana kita ada “Malam”, waktu yang ditaburi seribu keberkatan dan kemuliaan…  Disebalik dengkuran kebanyakan manusia yang lena dibuai mimpi, ramai juga yang berjaya mencapai pencerahan jiwa dan merasai puncak kemanisan iman…

Rasulullah SAW mengalami peristiwa Israk dan Mikraj pada waktu malam.  Allah SWT memberikan petunjuk kepada Nabi Musa AS pada waktu malam.  Nabi Ibrahim AS menemui hakikat Tuhan pada waktu malam.  Al-Quran dan kitab-kitab terdahulu juga diturunkan pada waktu malam.  Bahkan banyak lagi deretan peristiwa spiritual yang dahsyat berlaku dalam kepekatan malam…

Jika ada waktu malam yang penuh keberkatan untuk kita nikmati, mengapa kita harus bersedih dengan hal-hal yang tidak memberi keberuntungan. Jangan kisah sangat tentang masa lalu kita yang mungkin sangat buruk.  Yang penting adalah saat ini dan kesudahan hidup kita nanti, yang kita harus perjuangkan untuk segala kebaikkan…

Sweetkurma sendiri seorang pendosa, pun begitu sentiasa berusaha “to be a better person”, in sha Allah, aamiin…

Tidak salah melihat diri sendiri melalui kaca mata orang lain. Ada ketika sesuatu yang kabur bukan terlalu jauh tetapi kerana terlalu dekat.  Biasa juga terjadi sesuatu tidak dapat dilihat bukan kerana terlalu gelap tetapi terlalu terang…

Apabila kita sendiri diuji dengan apa yang sering kita dakwahkan, itu petanda Allah sedang mendidik kita agar melaksanakan apa yang kita perkatakan.  Bersyukurlah kerana Allah masih sudi mengingati kita dalam usaha kita mengingatkan orang lain…

Seburuk mana sekali pun sejarah hidup kita, selagi kita bernyawa, selagi itulah kita masih berpeluang mencari syurga…

Maka….

Jangan Bersedih… Tersenyumlah…

… a grateful heart is a magnet for miracles…

LOVE

Sila Kongsi :