Bercincinkan Aku

Bila tiba waktu… kamu harus bercincinkan aku…

Ketika kita berdoa bermohon pada Allah SWT untuk dijodohkan dengan orang yang kita cintai… Tanpa kita sedar, dalam masa yang sama, ada orang lain juga berdoa, bermohon pada Allah SWT agar menjadikan kita adalah jodohnya…

Ramuan cinta yang tepat dapat menghilangkan rasa sakit dan mengubahnya menjadi kebahagiaan…

Jangan mencintai sesuatu secara berlebihan, kerana yang demikian itu menyebabkan kegelisahan yang tidak pernah padam.  Seorang islam akan bahagia ketika ia dapat menjauhi keluhahan, kesedihan dan kerinduan.  Begitu pula ketika ia dapat mengatasi keterasingan, kesunyian dan keterpisahan yang dikeluhkan para pujangga…

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, DAN boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu” – Al Baqarah 2 : 216

Sesuatu yang akan jadi milik kita, walaupun sesukar mana, jika Allah kata milik kita, pasti akan menjadi milik kita akhirnya. Tapi jika Allah katakan takkan jadi milik kita, ianya tidak akan pernah jadi milik kita.  Rencana Allah itu lebih baik dari rencana kita, jadi tetaplah berjuang dan berdoa, sehingga kita menemukan bahawa ternyata Allah telah menyediakan yang terbaik buat kita…

Dengan terus melangkah, cepat atau lambat, semua beban kenangan akan tertinggal di belakang…

Ada ketika Allah hadirkan seseorang yang menawarkan kebahagiaan dan kekecewaan. Bahkan ada sesaat, ia datang silih berganti meninggalkan luka.  Namun percayalah, akan ada seseorang yang datang menetap disepanjang hidup kita.  Allah sengaja membiarkan kita bertemu dengan orang yang salah, sebelum akhirnya Allah mempertemukan dengan orang yang tepat…

Tiada ruang yang kosong diantara kita dan alam semesta kerana ianya dipenuhi dengan tenaga getaran cinta…. Tidak mengira siapa pun kita, Dia tetap memberi apa jua nikmat dengan rasa cintaNya…

Aisyah berkata kepada Rasulullah : 

“Wahai Rasulullah, bagaimana rasa cinta mu untuk ku…? 

Beliau bersabda : Cinta Ku Untuk Mu seperti ikatan tali…

Maka Aisyah pun bertanya :

Ikatan seperti apa itu Wahai Rasulullah…?

Maka Beliau menjawab : 

“Seperti Ikatan Tali Yang Tak Pernah Lepas”…

(HR. Abu Nuaim Al-Asbahani dalam Hilyah Al-Aulia 2/44)

Kehidupan tidak berlaku kepada kita tetapi memberi tindak balas, kekuatan tenaga cinta yang bergetar mampu menyumbang kebebasan emosi, memancar juga menerima…

Alhamdulillah ya Allah, ketika aku bermuhasabah  mencari punca atas segala permasalahan dari sebuah perpisahan, Kau hadirkan seseorang yang selama ini memerhatikan aku dalam diam dan mendoakan aku dalam diam…

Berkongsi itu indah

SWEETKURMA

Sila Kongsi :